Saya bekerja di...

Lanjutkan

Konten sedang disesuaikan
berdasarkantipebisnis Anda

Generasi Baby Boomer menyukai keanggunan klasik dan jaminan perkiraan ketika mereka check-in di hotel bintang lima.

Namun beberapa tahun terakhir ini, banyak perusahaan hotel yang meluncurkan jaringan bisnis bergaya kontemporer, yang ditujukan khusus bagi Milenial.

Anda mungkin bertanya, siapakah para Milenial ini? Mereka berusia 18 hingga 35 tahun, lebih berpendidikan, lebih memahami teknologi, dan lebih dinamis dibandingkan dengan generasi Baby Boomer sebelumnya. Spektrum yang berusia lebih tua dari kelompok ini (saat ini berusia dua puluh lima tahun ke atas) merupakan bagian terbesar wisatawan MICE, dan kelompok ini akan terus bertambah seiring pertambahan usia mereka dan lebih stabil dalam karier. Situs pemesanan perjalanan Expedia melaporkan bahwa Milenial berusia akhir dua puluhan dan awal tiga puluhan merupakan golongan manajer dan eksekutif yang semakin meningkat, yang melakukan perjalanan bisnis sekitar lima kali dalam setahun, dua kali lipat dibandingkan dengan rekan mereka yang berusia 35 tahun ke atas.

Di Asia Tenggara saja, ada lebih dari 130 juta Milenial, seperempat dari populasi. Dengan melihat pola perjalanan global, perusahaan pemasaran HotelRez memproyeksikan bahwa di tahun 2030, jumlah wisatawan yang melakukan perjalanan akan mencapai 78 juta. Perkiraan lain menunjukkan bahwa Milenial akan mencapai 75% dari pengeluaran perjalanan dalam 10 tahun ke depan.

Milenial melakukan perjalanan dengan dompet tebal. Menurut MasterCard, mereka memiliki pendapatan lebih dari US$4 triliun untuk dihabiskan di tahun 2015. Banyak juga yang memiliki rekening pengeluaran perusahaan dan 42% cenderung untuk menghabiskan uang perusahaan dibandingkan uang mereka sendiri ketika bepergian.

Mereka juga terbiasa menggabungkan pekerjaan dengan rekreasi dan 62% cenderung memperpanjang perjalanan bisnis menjadi liburan dibandingkan rekan mereka yang lebih tua. Untuk menarik perhatian mereka, industri perhotelan harus memenuhi preferensi mereka.

Untuk melakukan hal ini, jaringan hotel merespons dengan membangun hotel baru atau memperbaiki yang lama. Sebagai contoh, jaringan hotel mewah Asia Tenggara Jen telah mengganti merek beberapa hotelnya di Penang, Manila, dan Johor Bahru, mengubahnya menjadi versi yang lebih trendi dan menarik.

"Pertanyaan utama bagi kami adalah selalu 'Bagaimana kita membuat sesuatu yang segar namun relevan bagi wisatawan Milenial yang berhati muda?'" ujar Director of Development, Howard Ho.1

Para pengelola hotel membuat perubahan ini karena Milenial sangat mengenal merek dan mengharapkan otentisitas dan relevansi dari merek favorit mereka. Ipsos Business Consulting melaporkan bahwa Director of Digital and Social Centre for Excellence Lenovo, Rod Strother, mengatakan “Milenial sangat memilih merek. Mereka menyukai perusahaan yang memberi manfaat besar."

'Baik' dapat diterapkan pada apa pun, dari lingkungan hingga makanan. Bukan hanya kelezatan makanan, namun asal-usul makanan pun merupakan hal penting. Terlebih lagi jika makanan tersebut organik, dipanen dari sumber yang berkesinambungan, dan diproduksi secara lokal untuk mengurangi jejak karbon. Milenial juga sangat menjaga kesehatan dengan mengonsumsi makanan sehat yang bebas dari bahan kimia atau aditif.

Sepertiga dari mereka, misalnya, membaca label untuk mengambil pilihan yang lebih sehat, sementara sepertiga lainnya memilih makanan dan minuman dengan aditif seminim mungkin, menurut konsultan F&B dari The Hartman Group.

Ketika Milenial melakukan perjalanan untuk acara MICE, saat makan tidak hanya berarti kesempatan untuk duduk dan mengisi perut. Travel Market Report mengamati bahwa saat makan adalah saat menyantap, mengecap dan mencicipi, bersantap sambil bersosialisasi yang memenuhi diet tertentu. Dengan kata lain, antrean buffet adalah area unggulan hotel yang dapat diisi dengan variasi dan kebaruan menu makanannya.

Tidaklah mengherankan bahwa preferensi Milenial untuk menjadi dinamis dan bersosialisasi tidak hanya saat makan. Dalam laporan yang sama, Social Media Specialist Philippe Cesson, yang mengepalai agensi pemasaran Cesson 3.0, mengatakan bahwa 36% Milenial lebih suka bekerja di lobi daripada di kamar mereka. Pekerjaan, di mata generasi berusia dua puluh sampai tiga puluh tahun ini, tidak selalu terbatas di belakang meja.

Hal yang lebih penting, ketika wisatawan Milenial disajikan dengan hal-hal yang mereka hargai, seperti cerita khas budaya setempat, makanan sehat, dan pemahaman tentang negara yang mereka kunjungi, mereka akan dengan senang hati membayar untuk mendapatkan pengalaman tersebut.

http://www.ttgmice.com/article/gen-y-luxury/